Aug 30 2009

Air Terjun Cipamingkis

Setelah beberapa minggu yang lalu saya berpergian secara backpacking ke Dataran Tinggi Dieng, maka pada sabtu ini saya berkesempatan melakukan perjalanan lagi, namun kali ini saya menggunakan motor sebagai sarana transportasinya. Saya diajak sobat saya Priman menuju ke wisata air terjun yang terletak di daerah Cipamingkis bogor –begitulah yang tertera di tiket masuk saya-

Perjalanan dimulai dari kantor saya di daerah Cilodong-Depok menuju ke Citeureup bogor, lalu diteruskan ke arah jalan arteri menuju Tajur-Ciherang. Kami melewati beberapa kantor kelurahan atau kantor desa yang saya ingat adalah Cibadak, Sukamakmur, Sukadamai. Setelah saya melihat peta ternyata wilayah yang saya tuju termasuk dalam Kawasan Taman Nasional Gunung Gede – Pangrango. Continue reading


Aug 18 2009

My First Real Journey

Jalan-jalan ke Dataran Tinggi Dieng tanggal 14-17 Agustus kemarin merupakan petualangan pertama saya yang saya sebut “my first real journey”, karena baru kali ini saya melakukan perjalanan wisata dengan cara backpaker. Perjalanan ini sendiri dimulai dari ajakan om Dodi di tret plurk tanggal 19 Juli jam 10.00 dan email lanjutan dari mas Amri tanggal 27 Juli (detil amat yak :D). Sebetulnya masih banyak rasa keraguan untuk ikut petualangan ini, dimana saya belum mengenal calon peserta perjalanan ini, Saya sendiri sering ngobrol via plurk atau Ym namun baru dua kali bertemu dengan om Dodi yaitu di kedaiqu dan di PeVil. Sedangkan untuk mas Amri, mas Ian dan Mbak Novi saya sama sekali belum mengenalnya, bahkan baru mulai ngobrol belakangan sebelum berangkat aja via confrence YM karena saya tidak bisa hadir ketika kopdar untuk membahas perjalanan ini.

Kemudian saya tambah merasa malas untuk berangkat ketika mengetahui bahwa kami tidak mendapatkan tiket kereta dan harus mencari alternatif lain. Saya sendiri mengusulkan naik travel karena saya sudah malas dengan Bus malam, dan memang kami mendapatkan travel untuk berangkat, namun rupanya Tuhan punya rencana lain, travelnya mendadak tidak bisa berangkat karena ada masalah dan kami terpaksa harus naik bus. Disini saya merasa bahwa saya memang harus berangkat dengan Bus.. dan dengan diantar Yosi, tibalah saya di Pulogadung jam 7.30, ternyata saya harus menunggu lagi untuk bisa bertemu dengan rekan-rekan yang lain.

Singkat cerita kami berangkat dengan bus yang rusak ACnya sehingga harus pindah bus di Cibitung, perjalanan panjang karena macet dan banyaknya perbaikan jalan di sepanjang Pantura membuat perjalanan mencapai 17 jam sebelum mencapai terminal Wonosobo dan menikmati sarapan kami pada pukul 1 siang. Disinipun kami masih harus mengoper kendaraan lagi untuk bisa sampai ke penginapan. Pada hari itu juga kami langsung berkeliling ke Telaga Warna dan kawah Sikidang, dan sial bagi saya karena terjatuh di kedua tempat itu.. hiks.. setelah itu kami menikmati makan malam dan minum minuman khas  Dieng Purwaceng, diakhiri dengan sesi curhat dadakan yang ngaco sampai ke cerita horor segala. Akhirnya jam 11 kami beristirahat untuk mengejar sunrise di bukit Sikunir keesokan harinya.

Malam itu merupakan salah satu malam susah tidur bagi saya, ditemani suhu dibawah 15 derajat serta orkestra dari ranjang sebelah, namun akhirnya dengan rasa ngantuk yang amat sangat kami pun terbangun jam 4 pagi untuk mengejar matahari. Jalanan begitu sepi dan sunyi namun di tempat parkir di kaki bukit Sikunir telah banyak kendaraan yang lebih dahulu sampai dibanding kami. Perjalanan mungkin hanya sekitar 400-500 meter saja namun di ketinggian lebih dari 2000 meter dan kondisi jalan yang terus menanjak akhirnya baru setengah jalan saya menyerah untuk berhenti dan meminta yang lain untuk duluan saja, dalam hati saya berkata percuma jauh-jauh kesini kalau tidak sampai puncak, akhirnya dengan tekad dan semangat kami sampai juga di puncaknya.. disini seluruh rasa letih tadi hilang berganti ketakjuban dan kegembiraan yang sulit diungkapkan dengan kata-kata.IMG_4859

Selanjutnya perjalanan dilanjutkan lagi ke puncak bukit entah apa namanya dimana tanjakannya masih berupa tanah yang lembut dengan kemiringan mencapai 45 derajat kami sampai di puncak untuk melihat pemandangan telaga warna dari atas, sungguh pemandangan yang berbeda bila dilihat dari sudut yang berbeda. Setelah itu dilanjutkan dengan mengunjungi Candi-candi, Kawah Sileri, Jala Tunda, Museum serta Dieng Plateau Theatre. Perjalanan kami akhiri sampai jam 2 siang dan kami harus kembali ke Wonosobo untuk mengejar Bus malino jam 4.30, Petualangan berlum selesai karena ketika keluar dari penginapan sekitar jam 3, kami tidak memiliki dana cash maka kami harus mencari ATM terlebih dahulu di kota Wonosobo, Perjalanan cukup lama karena ada pawai 17an yang membuat jalanan menjadi satu jalur sehingga menimbulkan kemacetan, namun akhirnya kami tiba di alun-alun kota dan mendapatkan ATM serta tepat waktu tiba di terminal. Akhirnya kami berpisah dengan mas Amri dan mas Ian di Lebak bulus, Saya berpisah dengan om Dodi dan mbak Novi di Pasar Minggu. Perjalanan yang Luar biasa…

Jujur saya tidak merasa asing walau baru pertama bertemu dengan mereka, saya malah merasa bagaikan bertemu sahabat lama yang dengan akrabnya bercanda dan berbagi tawa, Mudah-mudahan ini bukan perjalanan kami yang pertama dan yang terakhir, Saya menantikan perjalanan selanjutnya…..


Nov 17 2008

Motor2 gua..

Mo sharing aja ah motor-motor yang pernah gua pake buat keseharian gua dari dulu ampe sekarang, sebenernya ada motor laen dirumah selain motor-motor ini cuma karena gua make cuma sekali dua kali jadi ya ga gua sebutin, berikut motor-motot itu 🙂 (gambarnya buat ilustrasi aja abis motornya udah pada ga ada)

Dari sejak kecil gua sudah kenal ama motor, tapi buat bawa motor sendiri semuanya diawali waktu kelas 1 SMP waktu gua jatuh dari bus dan musti jalan pake tongkat, Nah waktu bonyok bei motor buat transportasi antar jemput sekolah selama gua masih jalan pakai tongkat. Lumayan lama dah jalan pake tongkat ada kali sebulanan. Abis itu motor nganggur lagi nah akhirnya diberaniin deh make motor itu kesekolah sendiri. Ni kira-kira gambarnya motor pertama itu Honda Astrea Grand warnanya yang gua punya ijo, lupa taon berapa, dan ga tau brapa konsumsi bahan bakarnya saat itu.

astrea grand

Selanjutnya motor yang nemenin gua pas kelas 3 SMP setelah Grand nya dijual adalah Honda GL 100, motor laki gua :), motor pertama yg pake kopling tangan ampe pegel2 dah. ni motor ga tau taon berapa warnanya kira-kira sama ama gambar dan berapa km bisa jalan dengan seliter bensin

GL 100

Setelah masuk STM tahun 1997an, mulai jarang naek motor jadi GL 100nya dijual, soalnya jauh juga kalo PP depok-grogol, tp tetep aja sesekali pernah juga dipake sekolah, motor yang gua pake waktu itu F1ZR warna item ga tau taon berapa yang pasti ni motor boros banget, pas make motor ini gua kecelakaan 2 x yang mengakibatkan gua ga boleh naek motor lagi sampe kuliah sama bonyok 🙁 huaaaaa

F1zr

Setelah beberapa tahun vakum ga make motor, akhirnya pas S2 tahun 2007 kemaren di depok diperbolehkan juga make motor buat kuliah 🙂 tapi itu juga ga boleh jauh-jauh 🙁 Motor yang gua pake itu motor dari abang gua yang pergi ke thailand, sebuah Jetmatic Kymco tahun 2001 warna biru silver, make ni motor enak banget, tinggal gas aja, bagasinya gede muat helm full face, bensin pake pertamax kira-kira seliter bisa 24-27 km, jarak rumah kampus PP cuma 15 km jadi 2 minggu sekali baru ngisi 😀 sebenrnya motor ini masih ada cuma ga sempet moto aja jadi kira-kira bentuknya kaya gini

Jetmatic Kymco

Awal 2008 ditawarin ama tetangga motor Suzuki Thunder 250 cc tahun 99 warna hitam, awalnya saya kira CC nya gede tenaganya ada, ternyata sama aja, malah berat banget, motor ini ga lama usianya cuma sebulanan, dengan konsumsi 1 liter premium untuk 20 km

Suzuki Thunder 250

Selanjutnya ganti ke Honda Tiger 2004 warna hitam, motor ini saya pakai kira-kira 2 bulanan sampai april 2008, dimana motor ini bermasalah ngebul sampai turun mesin segala, konsumsinya 1 liter buat 25an km.

A_My Honda Tiger_project

Motor yang ini lumayan lama nemenin sekitar 4 bulanan, udah jalan kemana-mana make motor ini Tiger Revo 2007 hitam, Sempet mau dimodifikasi abis-abisan, udah nanya-nanya box, nawar pelek ama ban sama mau ganti knalpot segala. Cuma semua ga jadi dilaksanakan solanya keburu kejual BU buat beli tanah :D. Padahal motornya enak, irit 1 liter bisa 30 km trus lumayan kenceng bisa lari 110 kpj dengan bobot gua 🙂

tiger-revo

Sekarang pake ninja alias si Mata Satu, ga banyak yg bisa gua bicarain soalnya baru kenalan 🙂 paling konsumsinya sekitar 1 : 17 jalan pelan-pelan itu aja 😀

ninja 250r

Next? maybe Hayabusa R1 atau Ducati Desmosedici? Moga2 bukan ngimpi doang ah hehehe….


Nov 14 2008

First day with ninja

Kemaren STNK ama plat udah dateng, jadi hari ini bisa ngajak jalan si ninja setalah nunggu 2 bulan 7 hari dari 5 september 2008 🙂 Seperti biasa hari ini pergi ke pabrik, siapin helm trus make sepatu + jaket jalan deh. Oia karena platnya baru dateng jadi terpaksa diiket dulu pake kawat sayang ga sempet moto soalnya sampe di pabrik langsung di lepasin buat di pasang permanen.

lagi mau dibongkar

Untuk yang belakang dipasang biasa didudukan aslinya, cuma balik platnya ditambahin plat dari besi 3mm biar lebih kuat dan ga gampang ketekuk trus di cat hitam juga biar matching. Nah untuk bagian depan dibuat sedikit modifikasi dengan melepas dudukan plat nomor asli lalu dipindah kedalam fairing seperti langkah-langkah yang ada di forum ninja. Sekarang tampilannya jadi ganteng kan 😀

IMG_0876

Bersyukur kemaren ga ujan. jadi pulang tetep kering.. tapi berhubung udah lama ga bawa motor kerasa juga capeknya. Udah gitu sampe rumah listriknya padam, akhirnya tidur dl aja dah…


Nov 12 2008

Akhirnya dateng juga…

Yeah akhirnya hari yang dinanti dateng juga. tadi siang gua dapet telp dari delaer kalo STNK ninja gua dah jadi.. buru2 dah kesono soalnya tutup jam 4. Dari pabrik jam 3.15 akhirnya sampe sono jam 3.50. tanda tangan dulu di tanda terima trus bawa pulang deh stnk ama plat plus buku servis.. trus pulang langsung masang platnya.

Segitu aja dl deh.. nguantuk nich. ga sabar buat besok bisa bawa jalan tu motor. tunggu aja petualangan-petualangan kami selanjutnya (cieh..)


Nov 10 2008

Altimeter

Kutipan menurut Wikipedia

Altimeter adalah alat untuk mengukur ketinggian suatu titik dari permukaan laut. Biasanya digunakan sebagai navigasi dalam penerbangan, pendakian, dan kegiatan yang berhubungan dengan ketinggian.image

Altimeter bekerja dengan beberapa prinsip.

  • tekanan udara (yang paling umum digunakan)
  • Mangnet bumi (dengan sudut inclinasi)
  • Gelombang (ultra sonic maupun infra merah, dan lainnya)

Penggunaan Altimeter umumnya selalu diikuti dengan penggunaan kompas.

Jelek-jelek gini mobil gua ada altimeternya lho, ada 2 lagi , yup ada Dua :). walapun pada awalnya gua sempet ragu ini alat berfungsi beneran apa cuma jadi pajangan doang.

Altimeter atas (plafon mobil) sama Altimeter Dashboard

altimeter atasaltimeter bawah

Sampai hari sabtu kemaren (8/11) ada undangan ramah tamah Teknik Elektro UNJ angkatan 2008 di villa Merpati Cisarua Bogor, perlahan tapi pasti mobil ini merayap dan akhirnya sampai juga di lokasi acara. Pada awalnya sich ga kepikiran biat ngeliat instrumen-instrumen ini, sampai dipagi hari pas mau manasin mobil kok jarumnya berubah, ternyata Altimeternya masih bekerja keduanya

altimeter atas 1altimeter bawah 1

Ini bukan rekayasa lho, tapi beneran altimeter yang di plafon nunjukin angka 7,5 kira-kira 750 meter diatas permukaan laut sedangkan yang di dashboard nunjuk ke angka 11 kira-kira 1100 meter diatas permukaan laut. Lho kok beda?? ternyata setelah sampai di Rumah baru ketauan kalo titik awalnya beda, yang di plafon nunjuk ke angka 0, sedangkan yang di dashboard nunjuk ke angka 4.. Lho tetep aja beda, yang plafon kan jadi pas bedanya 0 ke 750 meter dari rumah ke cisarua, kok yang di dashboard cuma 4 ke 11 atau beda 700 meter??

Jawabannya : Gua ga tau deh mana yang bener, kayanya sich keduanya bener soalnya kan keduanya belum di kalibrasi dulu titik NOL nya, dan juga mungkin keduanya saling melengkapi soalnya yang di dashboard lebih jauh rangenya sampai diatas 3000 m DPL Harusnya sich gua bawa GPS buat kalibrasi dulu ya 🙂 Ntar deh kalo  ada kesempatan gua tes pake GPS apakah pembacaan altimeter di mobil gua akurat. Yang penting sekarang gua tau kalo kedua instrumen itu bukan cuma pajangan…


Nov 3 2008

Tukang Ojek..

Kadang klo gua liat tukang ojek di pertigaan atau perempatan bikin bete juga, ga pake liat kiri-kanan kalo liat penumpang turun dari mobil atau dari angkot pasti langsung disamber, bergerombol pula. Apalagi kalau hujan, dimana jarak pandang makin sempit malah banyak yang nyerobot di pertigaan. Sedangkan belakangan ini jakarta dan sekitarnya mulai diguyur hujan, bahkan sering disertai angin kencang dan petir yang menyambar-nyambar. Apalagi di daerah Cilodong-Depok yang lokasinya mendekati kota bogor. Hampir setiap sore pasti hujan walau cuma sebentar.  Cuma pengalaman gua minggu kemaren bikin gua salut ama mereka.

Ceritanya minggu kemaren (2/11) kebetulan abis ada acara dari rumah temen di Cibubur pulangnya langsung menuju ke Cilodong. Begitu sampai di Jalan Raya Bogor, baru aja mau nyebrang tiba-tiba pohon tumbang!! Padahal di sekitar situ banyak tukang ojek soalnya kalo siang itu tempat mereka neduh, untung aja ga ada yang ketiban (atau mungkin gua ga liat) walau akhirnya bikin macet soalnya pohon itu nutupin separoh jalan lebih. Tanpa dikomando tukang ojek itu pada berusaha nyingkirin pohon itu, dengan cara apapun biar mobil-mobil pada bisa lewat, digergaji, digolok, ditebas sampai ditendangin biar tu jalan kebuka. Padahal hujan masih deres banget, petir ama angin juga masih kenceng. Mereka seakan ga peduli kesehatan mereka yang penting pohon itu bisa nyingkir. Gua ama sopir-sopir laen cuma bisa ngeliat aja dari mobil, padahal seharusnya bisa ikut bantu. toh mobil gua juga ga mungkin bisa jalan kalo tu pohon ga pergi dulu. Tapi mereka ngelakuin ini tanpa ada yang merintah sekali lagi Salut!!