Memasak itu pekerjaan fulltime

Efek libur panjang selama dua pekan plus ga ada mbaknya yang biasa bantuin dirumah itu sungguh dahsyat.. (annoyed) mau makan aja musti nyari dulu sedangkan jalanan di depok mayan bikin pegel, udah gitu cucian piring juga bertumpuk-tumpuk (doh) lebih parahnya efek selalu jajan itu bikin kantong dan dompet menangis (tears)

Cookingsumber gambar : http://www.panchosseafood.com/wp-content/uploads/2012/05/Cooking.jpg 

Memasak itu gampang, tinggal idupin kompor masukin bahan-bahan rebus tiga menit jadi deh mie instan (taser) itu juga anak SD udah tau, masak yang agak profesional dikit napa, kaya masak telor, masak nasgor, atau masak tempe/tahu goreng (idiot)

Ngikutin resep yang ada juga malah bikin emosi.. Ya beberapa resep sih gampang diikutin, semua takaran udah jelas ukurannya, berapa potong, berapa butir, berapa buah, berapa sendok.. tapi kalau pas ada resep tulisannya : garam secukupnya, maka bisa dipastikan masakan gua jadi asin (lmao)

Tambahan lagi soal api kompor itu, kayanya perlu dibuat suatu sistem digital yang menunjukkan berapa persen kekuatan api itu, api sedang, kecil besar itu kan ga ada standarmya, tiap kompor beda-beda apinya, lah disuruh api kecil, gua puter aja mentok ke paling pinggir yang ada masakan kaga mateng-mateng (haha)

Masak juga bikin pegel dan ga bisa multitasking, ya minimal buat pemula kaya gua itu kalau masak sambil BBM yang ada gosong semua (lol) atau ga klo kompor kiri masak mie, kompor kanan masak telor aja tu telor bisa gosong coba bayangkan (annoyed)

salut deh buat koki yang jago masaknya, dan bener-bener capek dah masak itu.. love you mom (cozy) tiap hari udah selalu masak yang enak buat gua 🙂


8 Responses to “Memasak itu pekerjaan fulltime”

Leave a Reply