Back to my sweet life…

Saatnya pulang (yahoo) .. pagi2 buta dah siap-siap berangkat pulang, makasih lagi buat Mas Yo dan mbak Risna atas semua waktu dan jamuannya selama di Chiang Mai, dan dah nganterin sampe pintu masuk bandara. Pagi gini dah kaya uler aja dah antriannya (doh) banyak orang yang pergi secara rombongan bikin lama pas nimbang bagasi (annoyed) untungnya pesawat masih lama berangkatnya, selepas pemeriksaan imigrasi, maka tinggal nunggu aja pesawatnya.

Ruang tunggu di Bandara Chiang Mai termasuk enak, AC adem, ada air minum gratis plus gelasnya juga ada (mmm) ada juga internet yang bisa digunakan dengan memasukkan koin 10 baht untuk 15 menit, sialnya komputer yang gua pake tiba-tiba hang dan ga bisa diapa-apain lagi (annoyed) ilang dah 10 baht gua (tears) Bagusnya pesawatnya On time jadi langsung berangkat

Sampai di bandara selanjutnya di Kuala Lumpur, disini berulang kali diperingatin soal berat ransel yang masuk kabin maksimal cuma 7 kg, karena ransel gua beratnya lebih dari 7 Kg, gua musti repot-repot bongkar koper lagi buat nyeimbangin isi koper dengan isi ransel, jadi ransel gua bisa enteng, ternyata ransel gua ga ditimbang (nottalking)

Udah gitu pas udah cape-cape antri buat nimbang dan nge-drop bagasi ternyata antrian untuk penumpang jurusan Indonesia memakai jalur lokal yang berarti gua musti pindah jalur lumayan jauh dan antriannya lebih panjang lagi (annoyed) . Selepas itu gua cari makan, banyak sih tempat makan disana, cuma mau ke starbuck antri, ke Mc D adanya cuma burger kaga ada nasi, makan roti kaga napsu*bilang aja kaga megang duit* (haha) akhirnya makan di masakan lokal nasi lemak (hungry)

Kenyang makan, saatnya bengong lagi di ruang tunggu, kaga ada air minum disini, WC nya aja jauh banget, masih mendingan ada free wifi walau koneksinya sering time-out :-)) dan akhirnya pesawat yang ditungu-tungu telat lagi (banana_rock)    bengongnya ditambah lagi 20 menitan. Sampe akhirnya tiba di Soekarno-Hatta jam 18.15.

Keluar bandara cari Bis Damri jurusan Kp. Rambutan seinget gua dulu tu bis mangkal di depan bandara, ternyata sekarang dipindah jauh diujung bandara, alesannya biar ga bikin macet, gempor dah jalan. Kata mbak-mbak cantik sih setiap 20 menit jalan, ternyata bener 20 menit baru dateng bisnya, tapi ya masih mangkal lagi buat nunggu penuh penumpang. Salut buat supirnya yang ngebut lewat priuk dibanding lewat grogol (worship) . Tapi ya sekenceng-kencengnya tu supir tetep kena macet di rawamangun sampai ke Kp. Rambutan.

Macet :)

Ah nikmatnya lalu lintas Jakarta-depok.. (cozy)


12 Responses to “Back to my sweet life…”

Leave a Reply